Tuhan Sedang Bahagia Saat Ciptakan Lombok (II-habis)

Oke..saya mau lanjutin cerita tadi soal Lombok-Gili Trawangan.

Jadi, dari Teluk Nara ke Gili Trawangan itu kan memang naik perahu ya, kira-kira jalan setengah jam lah…Beruntungnya, perahu yang kita tumpangi mau ‘bersandar’ pas di depan resor yang akan saya liput.wah, saya deg-degan sendiri. Resor depan pantai, langsung? seumur-umur saya gak pernah nginep di resor macem itu.

Singkat cerita, sampailah kita di resor Gili Trawangan ini. pasirnya memanjang, putih, dan sejauh mata memandang itu cuma ada laut biru. Sepi banget! saya sampe sekitar jam 4an, matahari masih terik-teriknya. Di kanan kiri keliatan beberapa bule yang lagi berenang atau sunbathing.

Saya langsung menuju kamar untuk taro tas. Biasanya klo liputan luar kota di hotel, sampai kamar saya pasti langsung tiduran, kira-kira setengah jam sampai acara mulai. Tapi kemaren ini, karena sangking excitednya pengen main pasir, habis taro tas saya langsung cabut lagi dong ke pantainya…hihihi

Untungnya saat itu sudah disajikan kopi dan juga cemilan-cemilan kecil lainnya. Acara memang sudah masuk acara menunggu sunset, jadi kita cuma ambil kopi, trus duduk-duduk deh di sunbed depan pantai sambil ngupi. Aaaahh such a bliss! apalagi mataharinya mulai turun, pertanda bakal segera terbenam.

sunbed

Resor tempat saya menginap πŸ˜€

Pantai Gili Trawangan

Pantai di depan resor, Gili Trawangan

Gili's burning sky

Sayangnya kemaren itu langit Gili Trawangan sedikit berawan. Padahal kata orang resor, kalau gak ada awan, di kejauhan pantai kita bisa lihat matahari terbenam dengan latar belakang siluet Gunung Agung yang ada di Bali. Ah, sayang sekali kemaren itu Gunung Agung tertutup awan. Tapi bener-bener gak mengurangi indahnya sunset! perlahan matahari turun..dan semburat sinarnya berubah merah, seakan-akan langit Gili trawangan terbakar. asli keren banget.

Malemnya, sehabis makan malam saya memutuskan duduk di tepi pantai sambil tulis berita dan bikin kolase foto. Sebenernya gak keliatan apa-apa, cuma kedengeran suara ombak dan ditemani cahaya bulan….kurang romantis gimana?? sayang saya cuma sendiri waktu itu.. #eeeaaakkk #kode

Besoknya, di itenerary itu jadwalnya snorkling dan keliling pulau seharian. uyey! sejak snorkeling yang menyenangkan di Tidung awal Maret lalu, saya jadi ketagihan pengen lyat ikan lagi. So jalanlah kita dari resor ke pelabuhan Teluk Kode, tempat naik perahu untuk keliling pulau itu…karena airnya lagi pasang, jadi perahunya gak bisa merapat di resor kaya kemaren.

Dan ternyata..jalan dari resor ke pelabuhan Teluk Kode itu jauuuhhh seklai sodara-sodara! bayangin, nenteng tas, fin dan masker snorkeling kita jalan kaki 45 menit! ternyata memang di Gili Trawangan, Gili Meno dan Gili Air itu gak ada kendaraan bermotor sama sekali, cuma ada Cidomo (semacem andong atau delman) dan karena kita rame, jadi ya terpaksa jalan kaki lah…

Sepanjang jalan emang ketauan banget, Gili Trawangan itu beda sama Bali yang udah penuh resor disana-sini. Giltraw (disingkat aja ye boo…biar g rempong cyiin) itu sepi, masih banyak kebon kelapa dan lapangan rumput tempat sapi-sapi sumbawa yang mini makan. rumah penduduk aja berjarak cukup jauh satu sama lainnya. Dan jalanannya itu gak ada lampu jalan, kecuali di tempat yang ada resornya.

Jalanan di Gili Trawangan yang juga sepi

Gili Air. Sepi kan?

Sampe di Teluk Kode, naik perahu, terus langsung cuss ke Gili Air. Di depan Gili Air inilah kita snorkeling. Dan percaya atau gak ya, visibiliti air lautnya itu lumayan jauh! dari perahu aja saya udah bisa ngelyat dasar laut yang penuh terumbu karang, padahal itu dalemnya bisa sampe 4 meter! Beda sama Tidung yang memang, keliatan juga dari perahu tapi karena cukup dangkal, paling sekitar 2 meteran.

Ini saya foto dari atas perahu. Keliatan banget kan? padahal 3 meter dalemnya!

Seperti biasa, saat snorkeling saya gak pake fin lagi. berat! (jangan dititru yaaa..). dan bener aja loh..di bawah air itu indah banget! banyak banget ikan-ikan kaya nemo, ikan-ikan warna-warni, macem2 semuanya ada! Sayaaaang saya gak punya kamera underwater dan rekan media lain pun gak ada yang bawa. Jadi aja gak ada dokumentasi disini 😦

Titik snorkeling kedua itu di Gili Meno. Kabarnya, titik satu ini lebih bagus daripada yang di Gili Air. dan bener! lebih baguuus dan lebih banyak ikannya! Bahkan katanya banyak penyu, tapi waktu kemarin sih saya gak spotting satu penyu pun. saya memberanikan diri berenang ke area perairan yang dalamnya lebih dari lima meter. Pertama saya agak takut, karena pas lihat ke bawah itu udah gak kliatan apa-apa, cuma warna biru gelap. ngeri juga kan yaaaa…tau-tau gue dicaplok hiu aje.

Eh taunya..gak berapa lama kemudian saya dapat kejutan. Saat melongok ke bawah, persis di depan mata saya lewat serombongan school fish warna biru, rame banget! dan itu gak cuma sekali, bahkan berkali-kali! waaah…itu bener-bener pemandangan langka, saya berharap bisa ngelyat school fish barracuda, tapi ngeri juga yaa..hehehehehe

Sayangnya, karena waktu udah sore kita gak ke titik snorkeling yang di Gili Trawangan, padahal katanya disana ada banyak pari, hiu dan juga penyu! waah sayang banget sih gak kesana, tapi emang udah sore juga dan ombak mulai tinggi.

Gili Meno

Gili Air

Pas kembali ke hotel, saya ngelyat di kolam renang hotel ada yang lagi belajar diving. Memang resor yang saya liput ini ada fasilitas operator diving, yang menawarkan paket trip diving dan juga belajar selam sampe dapet sertifikat. Karena penasaran, saya pun nyamperin tuh orang-orangnya, pengen ikutan juga…

Pas giliran saya tiba, saya langsung nyemplung ke kolam yang dalemnya 3-4 meter itu, dan dipakein tabung oksigen fin, masker dan regulator. pertama saya pikir, gilee..berat banget! tapi ternyata, pas masuk dalem air semuanya mendadak jadi ringan. Saya pun diajari caranya bernapas dengan regulator, bahasa isyarat diving, dan juga yang harus dilakukan bila air masuk ke masker.

Setelah dikasih tau teorinya, saya langsung disuruh nyelam. Wah, bener ternyata jadi ringan! sama sekali gak berasa kaya lagi bawa tabung oksigen. Saya disuruh berenang, puter-puter itu kolam renang beberapa kali. Enak banget! padahal aslinya saya sama sekali gak bisa berenang, tapi berkat fin, badan saya bisa melayang di air πŸ˜€

Instruktur selamnya menawarkan saya untuk foto dalam air. Saya mengiyakan, dan dia naik ke atas untuk ambil kamera sementara saya masih kicking dan berenang di bawah. Dang! tiba-tiba telinga saya sakit, seperti waktu mau take off pesawat. Saya sudah diberi tahu, telinga sakit itu sebenarnya biasa, karena ada ketidak seimbangan tekanan udara. Tapi kalau dibiarkan bisa bahaya. Tapi berhubung saya pengen banget difoto, akhirnya saya tahan itu sakit dan langsung pose pas mas instrukturnya dateng bawa kamera, hahahahaha…..abis foto saya langsung ngacir ke atas, karena telinganya udah mulai bikin nyeri kepala.

Jadi itulah pengalaman diving saya! sumpah, nagih dan saya pengen banget beneran bikin lisensi diving biar bisa beneran nyelam di laut. tapi mahal bangeeett…4 jutaan! nabung dulu deehh

belajar diving! akhirnyaaa~

Malemnya, abis makan malam saya pengen lihat keramian Giltraw yang katanya ada di Pasar Seni. Saya pun kesana dengan naik Cidomo..dan ternyata lumayan mahal juga nih delman gili, Rp75 rebu sekali naik! yah ternyata memang sih, jauuh banget dari resor ke pasar seni. Mana jalannya juga masih pasir dan batu-batu, jadi berasa kaya offroad pas naik Cidomo πŸ˜€

Cidomo, Transportasi utama di Gili

Pas sampe di pasar seni, beneran beda jauh sama suasana Giltraw yang udah saya lihat dua hari ini. Pasar seni itu kaya jalan-jalan di Kuta, Bali. Rame dan penuh bar-bar musik di kanan-kirinya. Isinya bule semua! Although saya sempet spotting satu pasangan gay lokal yang pegangan tangan sepanjang jalan pasar seni…so sweet, saya senyum sendiri ngelyatnya πŸ™‚

Pasar Seni Gili Trawangan

Love is love. πŸ™‚

Di pasar seni saya gak beli apa-apa, cuma foto-foto aja buat keperluan feature. Dan ternyata jalanannya juga gak panjang, cuma sekitar 200 meteran aja.

So that was it! besoknya saya udah harus kembali ke Jakarta. Berpisah sama laut Giltraw yang biru banget itu rasanya beraaat banget…

Kesimpulannya: Giltraw itu mahal! ini emang tempat wisata diving jadi jangan heran kalo apa-apa disana mahal. Tapi tempatnya cocok banget buat yang lagi stress dan pengen santai sambil baca buku di tepi pantai. Pantainya luar biasa indah, harus sisain waktu seharian kalo mau puas mandanginnya. Jalan ke Giltraw emang jauh dari lombok, 2,5 jam. Tapi worth it! πŸ˜€

Anywaaaayy…ini feature2 saya selama di Giltraw-Lombok. Enjoy!

http://travel.okezone.com/read/2012/04/30/410/621040/snorkeling-di-gili-meno-enggak-seram-kok

http://travel.okezone.com/read/2012/04/30/407/621088/enam-pantangan-saat-snorkeling

http://travel.okezone.com/read/2012/04/30/407/621069/belajar-diving-yuk

http://travel.okezone.com/read/2012/04/30/408/620992/desa-gili-indah-yang-akan-selalu-bebas-polusi

http://travel.okezone.com/read/2012/04/30/408/620923/tiga-gili-cantik-primadona-lombok

http://travel.okezone.com/read/2012/04/30/410/620907/offroad-bersama-cidomo

http://travel.okezone.com/read/2012/04/30/408/620899/gemerlap-pasar-seni-di-tengah-kesunyian-gili-trawangan

http://travel.okezone.com/read/2012/04/30/408/620889/memandangi-sunset-gili-trawangan-nan-syahdu

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s