Cerita dari Ujung Jawa

Sebagai jurnalis media online, saya jaraaaaang banget dapet libur panjang. Apalagi saya belum setahun kerja di kantor yang sekarang, jadi belum bisa ambil cuti. Untungnya, saya punya jatah libur dua hari karena sempat liputan di hari libur beberapa bulan lalu.

Naaah, jatah libur dua hari inilah saya gunakan untuk libur panjang, bertepatan dengan libur Kenaikan Isa Almasih 17 Mei lalu. Hari kamis tanggal merah, jumat saya ambil jatah libur, sabtu-minggu gantian kerja sama temen kantor. Fix! akhirnya untuk pertama kali saya dapet libur lumayan panjang.

Sebenarnya dari jauh-jauh hari saya udah punya beberapa planning untuk menghabiskan libur panjang ini. Pertama, saya planning ke Bali, karena ada temen dapet tiket murah kesana. Eeeh, ternyata. Kita ditipu dan tiketnya gak dapet. :))

Plan kedua adalah, ikut sama sepupu saya dan teman-temannya ke Pulau Peucang di Ujung Kulon. Ini sebenernya gambling banget, karena saya sendiri sementara sepupu saya sama temen-temennya yang segambreng..aku kan pemalu. hahahahaha iyaaa banget.

Akhirnya, saya memutuskan ikut ke Peucang sama sepupu saya. Karena masih ada tempat kosong untuk tiga orang, saya ajak tiga teman saya..meskipun ajakan ini berujung kontroversi disana-sini. But still, akhirnya kita ber13 siap menghabiskan long weekend di Pulau Peucang.

Kita berangkat dari Bogor jam lima pagi. Estimasi perjalanan sampai ke Desa Sumur di Ujung Kulon dari Bogor kira-kira setengah hari, jadi siang udah sampai di Sumur terus nyebrang pake kapal ke Pulau Peucang. Ternyataaaa sodara-sodara. Perjalanan ke Ujung Kulon itu bener-bener ujuuuuuuuung banget. Beberapa kali pertanyaan “are we there yet??” keluar dari mulut kita. Sampai di Sumur aja sekitar jam 4 sore, kalo saya gak salah inget.

Dari Sumur, naik kapal ke Pulau Peucang dengan estimasi perjalanan laut 3 jam. Yah, apa mau dikata namanya juga estimasi. Dari jam 4 sore naik kapal, kita sampai di Pulau Peucang itu baru sekitar jam 9an malam. Badan udah lelah dan kedinginan kena angin laut. Meskipun saya sempat dapet pengalaman seru ketika kapal tiba-tiba mati mesin di tengah laut, trus pas berenti liat ke langit dan bintangnya banyaaak banget 🙂

Sampe Pulau Peucang itu udah gelap, gak bisa lihat apa-apa. badan udah capek, jadi sampe sana langsung mandi, makan tidur. Bener-bener udah gak kebayang tempat yang didatengin itu kaya gimana isinya.

Besok paginya….bener-bener kaya dapet kejutan besar. Keluar penginapan, saya disambut pemandangan hutan dan hewan-hewan liar kayak rusa, babi hutan sama monyet. Jalan sedikit, udah sampai pantai. Dan Subhanallah betapa indah banget ciptaan Tuhan, Pulau Peucang adalah pulau dengan pantai terindah yang pernah saya datangi. Bahkan Gili Trawangan di Lombok juga kalah!

Pantainya Peucang itu tenang, nyaris gak ada ombak. Pasir pantainya padet, gak kaya pasir-pasir pantai biasanya. Lautnya bersih dan jernih, bahkan dari dermaga juga keliatan school fish berenang-renang…aaah speechless. Pulau Peucang bener-bener surga di ujung Jawa.

Aktivitas wisata di Pulau Peucang yang berada dalam kawasan Taman Nasional Ujung Kulon ini lebih ke wisata petualangan. Jadi, selama 3 hari 2 malem nginep, kegiatan diisi dengan trekking, canoeing sama snorkeling. Trekkingnya seru, karena bener-bener ngelyat hewan-hewan liar di habitat aslinya. Kalo snorkeling, memang jauh lebih bagus di Gili, tapi enaknya snorkeling di Peucang ini arus lautnya tenang, jadi kaya berenang di kolam renang. apalagi sepi banget, jadi berasa berenang di laut milik sendiri.

Trus kita juga ke padang pengembalaan Cidaon, buat ngelyat banteng. Pertama kita trekking nyusurin hutan, trus tiba-tiba sampe di padang rumput luas. Ngelyat padang rumput ini saya berimajinasi seakan-akan ada dalam satu scene film Jurassic Park, menunggu kehadiran T-rex dari balik pepohonan…hahahahha 😀

Sayang waktu sampai disana, saya cuma ngelyat beberapa banteng dan merak. Katanya sih banteng ini takut sama manusia, jadi begitu mencium bau asing manusia, mereka langsung sembunyi lagi di dalem hutan. yaaah…

Banyak hal baru yang saya lakuin di trip kali ini, salah satunya adalah canoeing. Jadi kita mendayung kano ke Sungai Cigenter, sekitar satu jam perjalanan dari Pulau Peucang. Pas sampe disini suasana agak-agak mencekam asik gitu. tiba-tiba disuruh tenang sama penjaga taman nasionalnya, dan gak boleh ngomong sompral gituu katanya.

Yaudah kita naik kano, yang per kanonya bisa muat tujuh orang. agak agak ngeri-ngeri sedap gitu ya naik kano, ngeri kebalik aja. abis tipiis banget dan berasa gak imbang.

Rencananya di Cigenter ini kita mau lyat banteng lagi. Sampe di Cigenter, air lautnya agak beda warnanya, berlumpur gitu. Pasirnya juga berat & lengket. Jalan dikit, kita sampe di padang rumput kaya di Cidaon tadi, tapi kali ini bener-bener gak keliatan satu banteng pun. yaudah balik lagi ke kano…

Daaan baru pas sampe di bogor gue tau, ternyata di Cigenter itu banyaaak banget buaya, makanya harus tenang dan gak boleh ngomong sompral. Biasanya buaya-buaya ini baringan santai di pasir atau berenang di sekitar sungai. Makanya keliatannya sungainya berlumpur. Malah gue baca di blog orang, Cigenter itu biasanya jelajah pake kano sampe ujung, nah sambil jalan bisa keliatan banyak uler Phyton disana-sini. Hiii..berasa masuk Sungai Amazon!

So that was it..cerita singkat saya soal trip ke Peucang kemaren. Sebenernya banyak banget detailnya, tapi bakal jadi panjaaang banget ceritanya hehehe. Intinya, trip saya kali ini itu melelahkan, capek di jalan, dan penuh kontroversi…tapi kebayar banget sama pemandangan dan pengalaman di Peucang yang luar biasa. Gak nyesel saya ngabisin waktu libur yang jarang ini kesini 😀

Makasih banget buat sepupu saya dan temen-temennya yang seru-seru karena udah ngajak ke Peucang..it was FUN! ditunggu trip seru selanjutnya 😀

*Anyway, trip seru dan lengkap ini cuma ngabisin biaya Rp450 ribu, udah all-in! udah snorkeling, trekking, kapal, makan, pokonya bener-bener udah gak bayar apa-apa lagi. We’re so lucky, aren’t we? 🙂

Pasir putih, laut biru. Perfect!

Dermaga Pulau Peucang

jalur trekking

Karang Copong

Safari ala Jurassic Park di Cidaon

Pink Twilight

Ternyata disini banyak buaya…

penghuni asli Pulau Peucang

Theo, Anak Pulau 😀

Pandhu, (ceritanya) lagi serius baca

Rahma dan #levitasihore

Thank you uni & temen2nyaa 🙂

Advertisements

2 thoughts on “Cerita dari Ujung Jawa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s